Home / Kolom Redaksi / Tips Membuat Mading Sekolah Yang Keren dan Luar Biasa
Tips Membuat Mading Sekolah Yang Keren dan Luar Biasa

Tips Membuat Mading Sekolah Yang Keren dan Luar Biasa

image_pdfimage_print

Oleh: Nur Sholekhatun Nisa*

Ilustrasi: www.madingsekolah.net

Ilustrasi: www.madingsekolah.net

        MADING alias majalah dinding sekolah merupakan salah satu hal penting yang menjadi nilai plus bagi setiap sekolah untuk menunjukan kekreatifitasan siswa-siswinya. Di luar sana, mungkin banyak sekali sekolah-sekolah yang sudah memamerkan madingnya dengan gaya yang luar biasa keren, mereka begitu antusias memadati mading sekolahnya dengan ide-ide yang tumpah bahkan luber dan berjubelan di atas mading tersebut. Lalu bagaimana dengan sekolahmu? Apakah sudah mempunyai mading yang bernilai plus dan siap dinikmati? atau ternyata mading sekolahmu masih baku bahkan vacum?

Ngomong-ngomong soal mading, mungkin saya akan sedikit berbagi tips dengan tema-teman mengenai perihal mading. Berbicara mading, atau membuat bahkan merintis sebuah majalah dinding memang gampang susah-susah. Artinya tidak bisa dianggap remeh begitu saja. Karena mading merupakan sebuah wadah yang siapapun dari warga sekolah boleh melihat, menikmati serta mendapatkan banyak hal darinya. Baik guru, siswa maupun satpam sekolah mungkin? Oleh karena itu, mungkin tips dari saya ini sedikit membantu teman-teman untuk merintis majalah dinding di sekolah masing-masing :

Merintis Majalah Dinding Sekolah

  1. Bentuk Tim Pengelola (Redaksi)

Ketika di kepala teman-teman timbul sebuah inisiatif untuk membuat mading, kali pertama yang harusnya membenak pada diri kalian ialah strategi organisasi. Yup, suatu hal (apapun) akan menghasilkan karya yang sangat baik jika terorganisasi. Maka langkah utama ialah membentuk sebuah tim pengelola atau redaksi, kenapa? Karena untuk merintis sebuah mading teman-teman tidak bisa berdikari alias berdiri di atas kaki sendiri, bagaimanapun kerja sama merupakan hal yang sangat baik dan bagus untuk program yang akan teman-teman gubah demi kemajuan sekolah.

Dan ingat! Teman-teman tidak perlu mengandalkan orang tetapi tidak melihat kemampuan mereka, bila perlu adakanlah open recruitmen (pendaftaran terbuka), biarkan orang-orang yang begitu berminat dalam bidang ini masuk dan menjadi pengelola. Teman-teman tidak perlu memaksa orangkan? hanya butuh orang yang satu dalam hal visi, misi dan tujuan.  Untuk membentuk pengelola tidak butuh sesiapa dengan wajah paling gantenglah, paling kayalah, paling kerenlah atau apapun. Tapi, prioritaskan pemikiran mereka yang diyakini akan selalu sejalan dan mampu bekerja secara tim.

  1. Tentukan Sruktur Organisasi

Setelah menemukan orang-orang maupun teman-teman yang sehati dengan teman-teman sekalian, lalu adakan meeting, musyawarahkan mengenai struktur organisasi. Ini juga penting loh dalam sebuah pengelolaan apapun. Kenapa harus ada struktur organisasi? Jelas! Karena ini memag bagian paling intens untuk kesuksesan ‘produk’ kalian nanti. Agar semuanya dapat berjalan dengan rapi, karena sistem pembentukan inipun harus dapat disetujui bersama. Tidak perlu takut untuk menjadi siapapun dan bagian apapun. Karena tugas pokok dalam satu tim sama saja, bahkan tujuanpun harus sama, yakni mensukseskan apa yang akan dibuat secara bersama-sama nantinya.

  1. Program Kerja

Nah, meski ini kelihatanya sepele, namun ini gak kalah mempengaruhi loh. Sebagai tim pengelola, setelah menentukan struktur organisasi jangan lupa untuk membuat proker atau program kerja. Buatlah jangka pendek, jangka menengah, serta jangka panjang dari kegiatan yang akan teman-teman gawangi. Semuanya tentu selalu memiliki tujuan untuk mencapai sebuah kesukseskan. Wujudkanlah kiat-kiat itu dalam program kerja. Buat list, atau bila perlu target agar lebih tertata dengan rapi. Atau bisa saja membuat schedule yang memang bagus untuk dijadikan ‘jagoan’ pada produk teman-teman itu.

Kembali lagi pada teman yang ‘sehati’ tentu akan mengapresiasikan ide-ide yang bagus dan sejalan bukan? Maka, usahakan program kerja ini benar-benar original, fresh dan cetar membahana, hehe. Berikan gugahan baru jika memang mading sekolah vacum, atau tampillah dengan gaya yang menarik semenarik mungkin karena mading teman-teman  merupakan masih dalam rintisan, sehingga program kerja demikianlah yang begitu penting pada pengelolaan sebuah majalah dinding sekolah.

  1. Jadwal Penerbitan

Mungkin ini juga termasuk salah satu dari list program kerja, tetapi saya akan menjelaskan lebih rinci atau specifik. Untuk lebih menghidupkan mading tentu perlu sekali membuat jadwal-jadwal kapan mading akan diterbitkan. Tujuanya? Agar mampu menekankan kedisiplinan dalam mengelola. Usahakan jangan mengikuti kebiasaan buruk yang biasa ada  ya?, alias ngaret jadwal. Karena inipun dapat mengurangi kredabilitas para penikmat hanya karena adanya keterlambatan. Atau mereka akan jenuh dengan edisi yang lama sekali berubahnya. Buatlah jadwal perubahan rutin atau teman-teman bisa survey kira-kira dalam jangka berapa waktu teman-teman labil atau anak sekolahan itu merasa bosan dengan tampilan mading? Ini penting! Jangan sampai para staff redaksi meremehkan hal ini. Kinerja yang bagus tentu saling disiplin. Maka jadwal penerbitan yang tepat dan tak pernah terlambatpun memiliki value yang tinggi bukan?

  1. Pembimbing

Ini point yang kadang terlupakan padahal bagian yang harus disadari bersama. Ketika teman-teman membentuk atau melakukan langkah-lagkah di atas seperti membentuk struktur organisasi dan lainnya sebenarnya dibutuhkan pula  seseorang yang akan dijadikan sebagai person control, maksudnya? Ya, coba diskusikan dengan para anggota. Bagaimanapun, teman-teman harus mempunyai guru pembimbing untuk dapat menjadi semacam kontrol, menjadi penengah ataupun sebagai sarana sharing. Pembimbing sangat berperan pula dalam banyak hal terutama tentang kinerja, tentu teman-teman membutuhkan penasihat, itulah mengapa point ini sengaja saya garis bawahi. Maka, pilihlah pembimbing yang ‘sehati’ pula dengan tim redaksi. Teman-teman bisa memilih, mengajukan, maupun melihat dari sudut pandang terhadap siapakah guru yang cocok untuk mengayomi tim redaksi kedepannya dan ikut mensukseskan visi serta misi tim mading sekolah.

  1. Interactive Media

Karena mading merupakan ‘media’, maka teman-teman juga perlu memahami, bagaimana wajah media tersebut? Perlihatkanlah dengan sejujurnya serta jadikan brand mading teman-teman sangat luar biasa dimata para penikmatnya. Apa salahnya mempromosikan? Justru itu bisa mengundang khalayak untuk menyumbangkan ide-idenya bukan? Maka dari itulah, lakukan interaktif media kepada pihak lain, agar mereka begitu dekat bahkan memahami serta mengenal mading sekolah mereka.

  1. Terbuka Terhadap Kritik, Saran, dan Masukan

Bagian ini tak kalah penting, agar mading yang teman-teman kelola selalu mengalami perbaikan dan penyempurnaan sepanjang terbitannya. Buatlah semacam alamat yang diperuntukkan bagi khalayak untuk mengajkan saran, masukan, bahkan kritik, semisal menyediakan kotak saran dan lain-lain, atau yang paling praktis, cantumkan saja kontak tim redaksi. Jangan pernah takut dan menutup diri terhadap kritik, kritik itu sangat baik untuk keberlangsungan mading yang akan teman-teman kelola. Sejenis dengan kritik, jangan lupa, lakukan pula semacam kegiatan evaluasi edisi sebelumnya setiap hendak menerbitkan konten yang baru, dan ini dilakukan di dalam rapat redaksi.

 

Langkah-langkah Membuat Mading Keren

  1. Memilih Tema

Dalam membuat mading, Tema adalah hal utama yang sangat-sangat penting, pikirkan tema yang semenarik mungkin, atau kolaborasikan dengan trend atau apapun yang sedang update. Misalnya, teman-teman bisa mengambil tema perjuangan di bulan Agustus atau mengangkat tema keperempuanan di bulan April untuk memperingati hari Kartini, mungkin itu adalah tema-tema yang sudah biasa teman-teman lakukan, lantas apa yang tidak biasa? Yang tidak biasa adalah gabungkan ide yang cukup spektakuler agar mading tersebut tidak terkesan ‘gitu-gitu’ aja. Susah? Iya sedikit, tim redaksi mading bisa mengambil tema yang biasa dengan ‘penggarapan’ yang tidak biasa tapi tidak terkesan norak.  Semenarik mungkin yang tidak bisa didefinisikan dengan kata-kata. Makanya, teman-teman harus  benar-benar menggali akar-akar kekreatifitasan dalam menentukan sebuah tema. Tema itu ibarat magnet, jika berhasil membuat tema yang amazing tentu orang-orang akan tertarik.

  1. Merancang Sketsa

Setelah ditetapkan sebuah tema, selanjutnya adalah meracang sketsa, sketsa yang tidak biasa. Teman-teman bisa menggunakan bahan-bahan yang mampu membuat mading itu terlihat bebeda. Semisal pilihlah perpaduan warna pada dasar mading, tim redaksi bisa menggunakan cat air yang dipoles pada kertas karton atau styrofoam, gunakanlah bahan-bahan yang ekonomis tapi mudah untuk dimodifikasi dengan kreatif. Atau sebagai bentuk kepedulian terhadap global warming (Pemanasan global) gunakanlah barang-barang yang ‘aman’, atau sketsa bisa dibentuk dari kertas yang tidak terpakai, artinya dari pada dibakar atau dibuang ‘kan bisa dikreatifitaskan menjadi bentuk-bentuk unik sesuai tema. Buatlah desain yang tidak membosankan. Sketsa pada mading juga mempengaruhi, usahakan sketsa benar-benar sesuai pada saat peletakkan bahan-bahan, sehingga tidak rancu, buat sketsa yang tidak begitu rumit untuk dinikmati, gaya simple dan sederhana boleh saja,  asal tetap  terlihat ‘cantik’.

  1. Buatlah rubrik yang menarik

Buatlah rubrik yang begitu menakjubkan. Karena rubrik merupakan tulang punggung  madding, rubrik-rubrik yang mampu mengakrabkan antara guru-guru dengan murid misalnya. Teman-teman tidak mesti membuat rubrik yang formal seperti pada umumnya,  justru rubrik yang menarik adalah rubrik yang menantang. Atau bisa saja dengan memisahkan menjadi rubik formal dan informal. Teman-teman memang harus mempunyai kontrol media, tetapi rubrik konyol dan mengedukasilah yang lebih ‘ngena’ kepada para  pembaca karena sistem komunikasi yang demikian lebih cepat ditangkap dan diterima. Karena rubrik juga mengulas banyak info-info penting, maka buatlah beberapa Rubrik dengan spekulasi info yang benar-benar sedang menjadi trend topic dan juga mampu mengedukasi semua kalangan.

  1. Promosikan atau Perkenalkan

Setelah melalui tahap keseluruhan, maka tibalah waktunya bagi teman-teman untuk memprosoikan atau mengajak khalayak agar bisa sama-sama membangun keratifitas di dalam mading. Ini adalah proses yang tidak begitu sulit, karena mading merupakan wadah info untuk sesama.

Nah, mungkin segitu aja tips dari saya, mungkin teman-teman mau nambahinpun silakan, jadi, ayo buat mading untuk menampung kreatifitas temen-temen kita. Salam kreasi!

* Wakil Pemimpin Redaksi MadingSekolah.Net

Mading Sekolah Online

About Redaksi

17 comments

  1. Mubarok Hasanuddin

    Wuih… Tipsnya lengkap selengkap-lengkapnya…. (y)

  2. makasih tipsnya, menarik n benar2 dibutuhkan. keren!

  3. kayaknya untuk mading, nanti idebeda bisa bikin teknologi yang bisa bermanfaat buat edukasi dan sekolah :D, contonya pemanfaatan mading

  4. kumplit mas mpe keder macae

  5. Wah…. sudah muncul ternyata. Semoga bermanfaat untuk temen-temen :)

  6. Bagaimana tentang cara pemimpin ekskul mading yang baik? Apa saja yang perlu ia lakukan dan perhatikan? Apa visi yang sesuai untuk itu? terimakasih. :)

    • Terima kasih atas pertanyaannya, Yudith. Menjadi pemimpin apapun yang terpenting adalah kemampuan dan kerelaan untuk mendengar. Terlebih menjadi pemimpin mading sekolah yang merupakan bagian dari kerja-kerja media, mendengar dan merespon adalah tuntutan utama agar media yang sedang diolahnya semakin berkembang, kenapa? karena mendengar dan merespon akan membuat media itu menjadi benar-benar hadir di tengah khalayak pembaca, tidak berjalan sendiri-sendiri, dan terputus hubungan. Mendengar, bagi pemimpin mading bisa ditunjukkan dengan mendengar segala usulan, gagasan, keinginan, bahkan kritik dari pembaca, pun semua yang datang dari segenap staf dan pegiat mading lainnya. Seangkan alat untuk mendengar tentu ada banyak, di antaranya membuka rubrik surat pembaca, juga mengadakan rapat untuk menerima masukan sesering mungkin. Ingat, semua yang masuk tidak sekadar saran dan gagasan, tetapi juga kritik, tetapi tetaplah direspon dengan baik dan lembut, karena kritik; merupakan bukti kepedulian dan perhatian dari si pengritik, selain itu, kritik juga menunjukkan sebuah keberhasilan, keberhasilan mading sekolah yang sedang teman-teman olah menyita perhatian dari beberapa orang pembaca. Seperti itu kira-kira, terima kasih.

      Salam,

      Redaksi

  7. tipsnya OK, cuma… bukan itu yang dimaksud…

  8. tipsnya oke.., tapi untuk menentukan tema kadang-kadang gak sesuai
    dan banyak yg berbeda pikiran..

  9. makasih yah atas tips nya
    thank you banget ..

  10. tips nya keren.
    bismillah aku coba ya..

  11. Syarat Membuat Mading Apa Ya ? , Kalo Membuat Mading Harus Ada Salam Redaksi ?

  12. Wahhh …. sangat bermanfaat banget Min ^_^ semoga Mading sekolah saya (SMK N 11 Jakarta) dapat bejalan terus (sedang merintis) dan dapat dinikmati oleh para pembaca …. dan pada tujuan akhirnya membangun ‘minat baca’ bagi seluruh Murid SMK N 11 Jakarta …. bahkan Pula bisa dinimkati oleh khalayak Umum (Via Online) Aamiin :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Scroll To Top